Manusia & Alam Semesta

JAGAD CILIK & JAGAD GEDE


Menurut ilmu Geologi (ilmu yang mempelajari kulit bumi) proses terbentuknya bumi ini kira-kira 250.000 juta tahun.  Dari rentang waktu yang begitu lama dari jaman ketika manusia belum bisa disebut manusia hingga kini, alam telah memberikan konstribusi yang begitu besar bagi peradaban manusia, begitu pula sebaliknya.

Sebenarnya manusia hanyalah barang sepele. Ia hanya sebentuk sosok yang sangat tergantung pada fungsi fikirannya.

Ketika peradaban dimulai, pada jaman Nabi Adam as, manusia telah mempunyai keyakinan adanya kekuatan besar diluar kekuatan manusia. Kekuatan yang maha dahsyat yang menguasai segalanya. Disamping menyakini adanya penguasa tunggal (Tuhan) ada pula kepercayaan akan adanya kekuatan kedahsyatan alam. Seperti gunung, matahari, bulan, laut, batu besar, binatang dan sebagainya. Yang apabila dapat menyanjungnya niscaya kekuatan besar tersebut akan baik pula kepada manusia. Maka mulailah sebagian manusia memuja dan menyembah segala sesuatu yang berbentuk besar dan dahsyat. Kepercayaan seperti ini disebut Dinamisme.

Selain itu, berkembang pula, seiring dengan berkembangnya fungsi fikiran / pola fikir manusia yaitu adanya kepercayaan menyembah Roh penguasa, roh nenek moyang (leluhur). Kepercayaan ini disebut Animisme.

Hingga kini budaya menyembah kekuatan alam dan roh leluhur itu masih ada.

Disinilah terjadi adanya hubungan antara manusia dengan alam. Secara fisikal, contoh hubungan manusia dengan alam adalah diwujudkan dalam pernafasan (prana). Bahwa manusia membutuhkan hawa untuk hidup, tanpanya manusia akan mati. Sedangkan hawa berasal dari alam. Maka terus menerus antara manusia dan alam saling berhubungan.

Sesungguhnya manusia merupakan perwujudan kecil dari dunia. Manusia adalah miniatur alam semesta. Apa yang terdapat didunia ini sesungguhnya ada di dalam diri manusia. Alam semesta yang mempunyai pusat-pusat energi, dalam tubuh manusia pun terdapat pusat-pusat energi. Unsur-unsur yang terdapat didalam alam, ada dalam diri manusia. Zat yang terkandung dalam tubuh manusia berasal dari zat yang terdapat di alam. Mengandung unsur-unsur yang berasal dari tanah, air, udara, tumbuhan dan sinar matahari.

Maka manusia disebut sebagai alam kecil : jagad cilik : bawana alit : microkosmos. Sedangkan alam disebut sebagai alam raya (semesta) : jagad gede : bawana ageng : macrokosmos.

Pada hakekatnya manusia digambarkan lebih besar dari jagad raya. Karena apa yang terlihat besar dan menakutkan itu sebenarnya dapat masuk kedalam diri manusia.

Antara jagad cilik dan jagad gede, terdapat saling keterkaitan. Kehidupan manusia akan dipengaruhi oleh alam dan kehidupan alam juga akan terpengaruh dengan keberadaan manusia. Jelas bahwa kita tidak bisa hidup tanpa makanan, air, udara dan matahari. Begitu pula alam. Manusia dalam pandangan alam menjadi sebuah pedang bermata dua. Artinya manusia dapat menjadi faktor kelangsungan ; kelestarian hidup alam, yang akhirnya alampun memberikan kelestarian hidup bagi manusia. Namun manusia juga bisa menjadi penyebab kerusakan / kemusnahan alam. Terjadinya perang contohnya.

Ribuan binatang, tumbuhan dan ekosistem alam musnah akibat senjata perang dan kemajuan teknologi manusia dengan alat-alat modernnya yang tidak ramah lingkungan. Dalam perang, manusia saling bunuh cuma untuk memperluas wilayah ataupun melindungi wilayah kekuasaannya.

Merampas ataupun melindungi alam dengan cara saling menghilangkan nyawa tetap belum bisa disebut kebajikan.

“…apabila ada dua orang saling bertikai hingga menyebabkan kematian, sesungguhnya keduanya, baik yang membunuh maupun yang dibunuh akan masuk neraka” (hadist Nabi Muhammad).

Mengapa demikian? Jika yang membunuh masuk neraka itu wajar tapi kok yang dibunuh..?? Karena sesungguhnya keduanya mempunyai nafsu untuk membunuh satu dengan yang lain. Membunuh atau dibunuh.

Dengan memahami dan tahu arti jagad cilik dan jagad gede merupakan suatu upaya untuk mendekatkan manusia kepada kenyataan, kepada berfikir tentang hidup dan tahu bagaimana menghargai kehidupan ini.

Agar manusia faham akan dirinya. Faham akan makna hidupnya, agar tidak menyia-nyiakan hidupnya untuk berbuat yang bukan-bukan. Jangan sampai membuat kesalahan dan menghancurkan lingkungan. Rusaknya lingkungan hidup maka rusak pula dalam dirinya sendiri.

Hidup memang keras, penuh cobaan dan ujian, banyak rintangan dan godaan, penuh dengan batu terjal dan karang tajam yang tiada henti-hentinya mengetuk pintu kesadaran. Seperti menusuk dan menghentak-hentak jiwa kita dalam gejolak ingin tahu tentang apa yang akan terjadi hari ini, hari esok dan yang akan datang. Tetapi siapa yang menduga dalamnya samudera kehidupan, ganasnya badai cobaan dan lembutnya angin Ilahi yang menyejukan hati.

Begitulah gambaran hidup, bagai seorang pelaut yang mengarungi samudera luas. Semuanya datang dengan tidak terduga. Namun bagi yang telah memahami rahasia kehidupan, semua kejadian tidak akan mengejutkannya lagi. Walaupun yang akan terjadi pastilah terjadi. Karena semua yang akan terjadi sudah dapat dibaca tanda-tandanya. Seperti akan datangnya badai dilautan, pelaut yang berpengalaman sudah dapat menduga sebelumnya. Dengan membaca keadaan awan serta laju bertiupnya angin.

Begitu juga dengan kehidupan, manusia yang telah memahami rahasia kehidupan yang disebut Jagad besar dan jagad cilik, semua kejadian tidak akan mengherankannya lagi. Dan setelah memahami akan arti semua rahasia kehidupan itu, tidaklah nanti kita akan lari dari kenyataan. Tidak boleh mengingkari kebenaran. Harus menerima apa adanya, yang bisa dilakukan hanya berupa mengurangi bencana, bukan membiarkan badai taufan (cobaan/ujian/bencana) menghancurkan perahu kehidupannya.

Karena apapun yang terjadi didunia atau pada manusia itu sudah menjadi kehendak Tuhan. Walaupun begitu manusia diwajibkan berusaha untuk menghadapi berbagai benturan-benturan badai kehidupan. Tuhan tidak akan merubah nasib seseorang kalau orang itu sendiri tidak mau berusaha merubahnya.

Maka agar selamat dalam mengarungi samudera kehidupan ini, manusia harus bersekutu dengan Tuhan (taqwa). Melalui cara-cara / tuntunan yang telah dibentangkan oleh Tuhan untuk manusia. Seperti pelaut yang mempelajari rahasia alam dilautan, untuk menaklukan badai taufan. Bahkan setelah mampu mengenal air laut lebih dekat lagi. Gelombang besar yang bergulung-gulung itu dapat dimanfaatkan untuk senang-senang, seperti bermain ‘selancar angin’. Gelombang setinggi bukit itu tidak lagi mengerikan tetapi menyenangkan.

Paduannya adalah ketelitian, mengamati gerak kehidupan. Mengendapkan segala peristiwa kedalam sadar yang hakiki. Dengan ketenangan jiwa dan menyingkirkan segala syak wasangka.

Mengamati kehidupan dengan teliti dan telaten (ulet) mempergunakan kecerdasan dan kecerdikan maka akan bertemu dengan rahasia hidup yang disebut jagad gede dan jagad cilik (manunggaling jagad cilik lan jagad gede). Untuk mencapai kewaspadaan batin; dapat mengetahui apapun yang bakal terjadi (weruh sadurunge winarah).

—oOo—

Ki UmarJogja
rasasejati.wordpress.com

Responses

  1. Ass.wr.wb. Ki Umar, membaca uraian tadi di atas saya terus berfikir tentang misteri diri ini dan juga alam ini, tapi kemana kita harus mencari pintu diri ini? dengan cara apa kita membuka pintu itu ? sampai saat ini saya masih merenungkan itu sambil berharap dan berusaha agar Alloh SWT membukakan pintu itu, mohon di beritahukan tentang hal tadi di atas.
    Terimakasih
    Wassalam

    • Wa alaikum salam wrwb

      Setiap guru mempunyai cara sendiri-sendiri. Dari pengalaman saya yang menjadi Pintunya adalah berdiam diri, sedang kuncinya adalah masuk dalam kedalaman rasa. Caranya adalah dengan mengendalikan 9 lubang dalam tubuh, misalnya dengan berpuasa dan tafakur (bermeditasi) dalam waktu yang lebih lama. Hanya dengan istilah “duduk diam penuh kesadaran” kita bisa menyentuh diri kita yang paling dalam.

      Nuwun,

      • Asto kulho ingkang kekeleh dipun obahaken kanti sanget menawi mboten perjados lan kulho nyuwon sedoyo lelampahan kulho ingkang angkoro murko kasenengan lan duso duso kulho dipun resiki menawi sampun resik kulho nyuwun dawuh saking pancerkulho ingka sejati kanti terang tepat tegas cetho lan nyoto

  2. ki umar kalo berkenan mohon di posting kajian sastajendra hayuningrat pangruwating diyu dari sudut pandang spiritual, matur nuwun

    • Salam rahayu

      Hehehe…itu Sastra Agung mas. Sangat susah untuk dikaji. Perlu kebijaksanaan dan kearifan yang mendalam. Saya takut nanti malah salah terima.
      Tapi usulan yang sangat bagus sekali.

      Nuwun,

  3. dulu saya pernah liat bebrapa ritual satrajendra hayuningrat pangruwating diyu (entah benar atau tidak).kalo tidak salah bunyinya ada getih putih…getih kuning..geting abang dll. kalo cara pandang saya tentang spritual (berbagai macam ritual) pada hakikatnya menuju satu tujuan yaitu Keagungan Tuhan.ditunggu posting satrajendra hayuningrat pangruwating diyu untuk menambah pengetahuan tentang spritual (disini bukan mencari perdebatan salah atau benar).ada juga yg saya ingin tahu menurut perspektif ki umar tentang Bayu Sejati.
    Nuwun

    • Saya malah belum pernah melihat ritual seperti itu. Jika berkenan silahkan sharing pengetahuannya, semoga bermanfaat bagi kita semua. Dulu saat masih nyantrik, pernah disinggung tentang sastra Jendra, dibabar hanya saat dimalam hari. Tapi tak banyak yang bisa menyerap sepenuhnya dari wejangan yang diberikan. Karena lebih mudah diresapi tapi susah bila disuruh menguraikannya kembali.

      Nuwun,

  4. mungkin itu yg menjadikan satrajendra merupakan sastra agung yg hanya bisa diresapi tanpa bisa dijabarkan.jika suatu saat ki umar mendapat ilham dapat menjabarkan sastrajendra dan ditunggu dipostingnya. nuwun

  5. jika ada waktu mohon di posting tentang BAYU SEJATI. matur nuwun

  6. PENGUMUMAN
    Kepada Semua Sedulur!!!
    Baik pewaris maupun non-pewaris!!!!

    Di Harapkan kehadirannya dikolom chating pada tgl 15 September 2011. Materi yang dibahas, yaitu mengenai GATHERING NASIONAL RASASEJATI!

    Untuk perhatiannya, kami ucapkan terima kasih…

  7. sudah selayaknya umat manusia memahami untuk apa dia hidup, dan akan ke mana setelah hidup, karena dgn demikian kita akan sadar bahwa pada diri manusia terdapat contoh yg bisa membuka kesadaran kita untuk meencintai dan menjaga bum tempat kita berpijak agar tetap lestari. “penjelasan yg sangat luar bisa”

  8. mantap….

  9. mantap, menambah wawasan.

  10. Ilapi imaniah pancer tengah kulho nyuwun nyawiji sejati lan manunggal sejati marang pancerkulho ingkang sejati

  11. assalamualaikum……..?

    jadi allah menciptakan alam untuk manusia,,,dan manusia adalah bagian dari alam,jadi alampun bagian dari manusia.kita milik alam dan alampum milik kita…….apa begitu kik…tolong kalau ada waktu aki jawab ya………trimakasih

    wassalamualaikum ki’

    • Salam

      Istilah Allah mengciptakan sesuatu itu adalah bahasa syareat, namun pada hakekatnya tidak ada ciptaan baru, semuanya hanya menemukan keadaan baru. Seumpama tepung yang berubah keadaannya menjadi roti. Begitupula gambaran alam semesta seisinya.
      Kepemilikan itu hanya bagi Allah, alam semesta seisinya termasuk manusia (adam) pada hakekatnya tidak ada (fana), yang ada hanya Allah.

      Kita hidup bukan diruang yang kosong, alam ini adalah wadahnya. Ada sebuah keterkaitan antara manusia dengan alam. Contoh nyata adalah pernafasan, kita tidak dapat hidup tanpa udara. Bagaimana bila udara yang dihirup ini kotor dan terkontaminasi? niscaya akan membawa efek fatal bagi kelangsungan hidup kita. Oleh sebab itu perlu disadari bahwa alam ini bagian dari hidup kita, maka perlu menjaga keselarasan dengan alam.


Silahkan Bertanya & Berdiskusi dengan Sopan :

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: